Selasa, 31 Mei 2011

“PENDEKATAN KOGNITIF DALAM PEMBELAJARAN”



Definisi Kognitif dan Psikologi Kognitif

Ø  Kognitif  = intelek (Chaplin (1981)
Ø  Kognitif adalah Proses berfikir seseorang untuk memahami dirinya sendiri dan orang lain
Ø  Kognitif = intelegensi = kecerdasan, (jean piaget)  yaitu seluruh kemampuan berfikir dan bertindak secara adaftif termasuk kemampuan mental yang kompleks seperti berfikir, mempertimbangkan, menganalisis,mensintesis, mengevaluasi, dan menyelesaikan masalah
Ø  Merupakan cara individu untuk menganalisa, mengingat dan menggunakan informasi mengenai kejadian atau peristiwa-peristiwa sosial(Dyne &Baron 2000)

B.     Definisi Psikologi Kognitif :

Menurut Jean Piaget Psikologi Kognitif  Adalah kajian studi ilmiah mengenai proses-proses mental atau pikiran. Proses ini meliputi bagaimana informasi diperoleh,dipresentasikan dan ditranfermasikan sebagai pengetahuan. Pengetahuan itu dimunculkan kembali sebagai petunjuk dalam sikap dan perilaku manusia. Oleh karena itu, Psikologi Kognitif juga disebut Psikologi Pemrosesan.
Munculnya teori perkembangan kognitif dari Jean Piaget, yaitu :
1.      Setiap orang memiliki aspek kognitif, yang terdiri dari aspek-aspek structural
2.      Perkembangan kognitif adalah hasil interaksi dari kematangan organisme dan pengatuh lingkungan
3.      Proses kognitif meliputi aspek persepsi, ingatan, pikiran, symbol-simbol.
4.      Dalam psikologi Kognitif, bahasa menjadi salah satu atau objek yang penting karena merupakan wujud sikap kognitif.
5.      Sisi-sisi kognitif dipengaruhi oleh lingkungan dan biologis.

C.      Aspek-aspek Kognitif, terdiri atas :
1.      Kematangan
2.      Pengalaman
3.      Transmisi social
4.      Equilibrasi.


Beberapa psikolog mengkaji bahwa proses berpikir, belajar dan kognisi merupakan dasar dari pendekatan yang disebut teori belajar kognitif. Walaupun psikolog bekerja dari perspevtive belajar kognitif tidak menyangkal pentingnya pengkondisian klasik dan operan, memiliki pendekatan perkembangan yang berfokus pada proses mental tak terlihat yang terjadi selama belajar, daripada berfokus hanya pada bala bantuan, dan respon stimulus eksternal ...

Dalam rumusan yang paling dasar, teori belajar kognitif menunjukkan bahwa tidak cukup untuk mengatakan bahwa manusia adalah jawaban karena ada hubungan atau jaringan sehingga dianggap antara stimulus dan respon-link yang merupakan hasil dari sejarah masa lalu manusia menjadi penguat atas pengelolaan pola pikir. Sebaliknya, menurut pandangan ini, manusia dan binatang bahkan lebih rendah mengembangkan harapan bahwa mereka akan menerima konsolidator setelah membuat respons. Dua jenis tulangan belajar di mana tidak ada prasyarat yang jelas adalah tersembunyi jauh sedang belajar dan belajar observational.
Bukti untuk pentingnya proses-proses kognitif datang dari serangkaian percobaan-percobaan hewan yang mengungkapkan sebangsa belajar kognitif memanggil belajar laten. Dalam pembelajaran Latent, satu sikap baru sedang belajar tetapi tidak mendemonstrasikan hingga beberapa dorongan diperlengkapi untuk mempertunjukkan ia (Tolman & Honzik, 1930). Singkatnya, belajar laten terjadi hal yang kecil luar penguatan.

Belajar Latent

Dalam belajar mempertunjukkan belajar laten, ahli-ahli psikologi menguji tindakan tikus-tikus dalam simpang siur jalan seperti dipertunjukkan di figur 1a. Dalam satu eksperimen, sebuah grup dari tikus-tikus diijinkan untuk menyimpang di sekitar simpang siur jalan sekali sehari untuk 17 hari tanpa pernah menerima sebuah penghargaan. Dapat Dimengerti. Tikus-tikus itu membuat banyak kesalahan dan menghabiskan satu secara relatif lama mencapai akhir simpang siur jalan. Tidak suprisingly, tikus-tikus itu mempelajari untuk dilakukan dengan cepat dan dengan segera untuk kotak makanan. Membuat beberapa kesalahan.

Pembelajaran penelitian: Mempelajari melalui tiruan (model)

Mari kita mengembalikan sebentar untuk perkara tersebut seseorang mempelajari untuk menyopir. Bagaimana bisa kita menyebabkan contoh-contoh di mana satu hal yang kecil individual tidak ada pengalaman langsung dalam menyelesaikan satu sikap khusus mengalami sikap dan kemudian melakukan ia? Untuk menjawab pertanyaan ini, ahli-ahli psikologi telah berfokus pada aspek lainnya belajar kognitif: pembelajaran penelitian.

Menurut ahli ilmu jiwa Albert Bandura dan collegues, satu bagian utama manusia belajar terjadi pembelajaran penelitian, yang sedang belajar dengan menonton sikap orang lain, atau model. Karena kepercayaannya pada pengamatan orang-orang lain satu gejala sosial perspektif diambil oleh bandura sering mengacu untuk sebagai satu pendekatan kognitif sosial sampai pembelajaran (Bandura, 1999, 2004).

Bandura secara dramatis mendemonstrasikan kemampuan itu model-model untuk merangsang pembelajaran dalam satu eksperimen klasik. Dalam studi, anak-anak muda melihat satu film seorang dewasa dengan ramai memukul afive-foot-tall mainan pencoblosan dapat dipompa memanggil satu bobo boneka (Bandura, Ross, & Ross, 1963a, 1963b). Kemudian anak-anak diberikan peluang untuk bermain dengan bobo boneka sendiri, dan, cukup yakin, paling memperlihatkan jenis tingkah laku sama, dalam beberapa kasus meniru agresive sikap hampir dengan identik.

Tidak hanya tingkah laku-tingkah laku negatif adalah aquired melalui obsevational mempelajari. Dalam satu eksperimen, sebagai contoh, anak-anak yang takut anjing-anjing mengekspos untuk sebuah model dinamakan bermain kawan sebaya tidak takut itu dengan seekor anjing (Bandura, Grusec, & Menlove, 1967). Setelah pembebearn, pengamat sangat lebih mungkin mendekati satu anjing asing daripada adalah anak-anak yang belum memandang kawan sebaya tidak takut.
Pembelajaran penelitian teramat penting dalam aquiring keterampilan-keterampilan di mana teknik penggarapan membentuk tidak pantas. Mengemudikan satu pesawat terbang dan melakukan operasi otak, sebagai contoh, adalah tingkah laku-tingkah laku yang dapat hampir tidak dipelajari dengan menggunakan cara-cara mencoba-coba tanpa ongkos penting sungguh-sungguh kepada mereka terlibat dalam proses belajar.
Pembelajaran penelitian boleh punya e dasar genetik. Sebagai contoh, kita menemukan pembelajaran penelitian pada dengan hewan-hewan ibu teching mereka muda aktivitas-aktivitas seperti itu sebagai pemburuan. Sebagai tambahan, penemuan neurons cermin yang menembakkan ketika kita meninjau orang lain menyelesaikan satu sikap (discused dalam teh neuroscience bab) mengusulkan itu daya tampung itu untuk meniru yang lain bisa jadi pembawaan lahir (melihat figur 2; thornton & Mc Auliffe, 2006; Lepage & Theoret, 2007; Schulte-Ruther et al., 2007). Tidak semua sikap yang kita menyaksikan dipelajari atau dilaksanakan. Tentu saja. Satu faktor penting yang memutuskan apakah kita kemudian meniru sebuah model adalah apakah dihadiahi untuk dia atau sikapnya. Jika kita meninjau seorang teman dihargai karena menempatkan lebih waktu ke dalam studi-studinya dengan menerima nilai-nilai yang lebih tinggi, kita lebih mungkin meniru untuk sikapnya daripada kami akan jika sikapnya menghasilkan hanya dalam ditegaskan dan letih. Model yang adalah dihadiahi karena bersikap dalam cara khusus ada banyak menyadur akan melakukan mimik daripada adalah model-model yang menerima hukuman. Mengamati hukuman sebuah model, akan tetapi, tidak secara perlu menghentikan pengamat dari mempelajari sikap. Pengamat masih bisa memaparkan sikap model mereka hanya kurang tepat untuk melakukan ia. (Bandura ,1977,1986,1994).
Pembelajaran penelitian pusat untuk sejumlah isu-isu penting mengenai sampai untuk orang-orang yang mana mempelajari hanya dengan menonton teh sikap orang-orang lain.



KEKERASAN DI TELEVISI Dan PERMAINAN-PERMAINAN VIDEO: APAKAH HAL PESAN MEDIA?

Dalam sebuah episode acara serial televisi soprano, gangster khayal Tony Soprano membunuh satu dari rekan-rekannya. Untuk membuat pengenalan badan korban sukar, Soprano dan satu dari kriminalnya memisah-misah badan dan membuang bagian-bagian tubuh. Beberapa bulan kemudian, dua saudara-saudara laki-laki separuh hidup dalam Riverside, California, menahan ibu mereka dan kemudian menggunting kepalanya dan tangan dari badan. Victor Bautista, 20, Mattew Montejo, 15, ditangkap oleh polisi setelah satu satpam memperhatikan itu buntelan itu mereka mencoba untuk menambahkan satu dumpster punya satu kaki melekat dari ia. Mereka kata polisi itu rencana itu untuk memotong-motong ibu mereka terinspirasi oleh episode Soprano (Martelle, Henley, & Yoshino, 2003)
Seperti lain “penjiplak media” pembunuhan-pembunuhan, saudara-saudara laki-laki kekejaman berdarah dingin menaikkan isu genting: apakah mengamati tindakan-tindakan keras dan anti sosial dalam medialead pandangan lebih dari 8,000 pembunuhan dan lebih dari 800,000 tindakan-tindakan kekerasan pada televisi jaringan (Huston et al., 1992: Miffin, 1998).

Kebanyakan ahli setuju yang menonton tingkat-tingkat yang tinggi kekerasan media membuat pandangan lebih rentan untuk bertindak agresif, dan penelitian baru-baru ini mendukung klaim ini. Sebagai contoh, satu survei serius dan pelanggar-pelanggar laki-laki muda keras mengurung di Florida menunjukkan yang seperempat dari mereka telah mencoba melakukan sebuah media mengilhami kejahatan penjiplak (Surette, 2002). Satu bagian penting pelanggar-pelanggar remaja itu catat bahwa mereka membayar perhatian teliti untuk media.

video Gim yang berisi tentang kekerasan,  mempunyai pengaruh dalam  kehidupan nyata. Dalam satu dari serangkaian studi-studi oleh ahli ilmu jiwa Craig Anderson dan dia coleagues, sebagai contoh, mahasiswa-mahasiswa perguruan tinggi yang sering kali bermain video gim yang bersifat kekerasan, seperti Postal atau Doom, lebih mungkin telah terlibat dalam sikap dan serangan nakal. Pemain-pemain sering juga punya prestasi akademik lebih rendah (Anderson & Mas, 2000; Bartholow & Anderson, 2002; Anderson et al., 2004)
Beberapa aspek kekerasan media boleh menyumbang untuk sikap agresif hidup (bushman & Anderson, 2001; Johnson et al., 2002). Untuk onething, mengalami media keras isi tampaknya menurunkan hambatan-hambatan againts menyelesaikan serangan menonton televisi potrayals kekerasan atau menggunakan kekerasan untuk menang satu permainan video membuat serangan tampak suatu legitimasi tanggapan untuk satu paeticular situasi-situasi. Eksposur untuk kekerasan media juga boleh mengubah memahami maksud kita sikap orang-orang lain, mempengaruhi kami untuk melihat bahkan nonaggressive tindakan oleh orang lain sebagai agresif. Akhirnya, satu diet continous serangan boleh pergi kami mengurangi kepekaan untuk kekerasan, dan apa sebelumnya akan menolak kami sekarang memproduksi respon emosi kecil. Kita senceof kesakitan dan menderita menyebabkan oleh serangan boleh dikurangi (Bartholow, Bushman, & Sestir, 2006; weber, Ritterfeld, & Kostygina, 2006; Carnagey, Anderson, & Bushman, 2007)
 
Bagaimana mengenai eksposur hidup untuk kekerasan nyata? Apakah itu juga mendorong kearah meningkatkan dalam serangan? Jawaban adalah memang. Eksposur untuk kekerasan senjata api nyata (sedang tertembak atau sedang tertembak pada) duobles peluang satu anak remaja itu akan melakukan kekerasan serius atas itu dua tahun berikutnya. Apakah kekerasan sebenarnya atau fictionalized,, obeserving kelakuan kasar mengarahkan kepada kenaikan-kenaikan dalam agrasif sikap. (bingenheimer, Brennan, & Pangeran, 2005; Allowood, 2007)
Ia tidak seharusnya mengejutkan yang anak-anak dibesarkan di chilcotin tradisi, yang menekankan instruksi yang permulaan dengan berkomunikasi teh seluruh tugas, boleh punya dificulty dengan sekolahan barat tradisional. Dalam pendekatan untuk mengajar paling khas kebudayaan Barat, taska terurai ke dalam bagian-bagian komponen mereka. Hanya setelah masing-masing langkah kecil dipelajari apakah itu berpikir mungkin untuk menguasai tugas lengkap.
Buat perbedaan-perbedaan dalam mengajar pendekatan antara kebudayaan memengaruhi bagaimana orang pelajari? Beberapa ahli-ahli psikologi mengambil satu perspektif kognitif pada pembelajaran, sugest yang orang-orang membangun gaya belajar khusus, khas mendatang material, berdasarkan latar belakang budaya mereka dan khas patern bakat-bakat (Anderson & Adams, 1992; Barmeyer, 2004; wilkinson & yumiko ,2006).
Gaya belajar berbeda terus beberapa dimensi. Sebagai contoh satu dimensi pusat hubungan melawan pendekatan-pendekatan analitis sampai pembelajaran. Sebagai illutrated dalam Figure 3, orang-orang dengan tuan rumah gaya belajar hubungan materialbest melalui eksposur untuk satu bagian penuh pr perwujudan. Bagian bagian dipahami hanya di saat hubungan mereka kepada seluruh dimengerti.
Figur 3 perbandingan analitis melawan realtional pendekatan sampai pembelajaran tawaran-tawaran satu contoh bagaimana gaya belajar berbeda terus beberapa dimensi.
Gaya hubungan
1. Informasi Percieve sebagai bagian dari gambaran keseluruhan.
2. Memamerkan improvisational dan intuitif berpikir.
3. Lebih dengan mudah mempelajari bahan-bahan yang mempunyai seorang manusia, muatan sosial dan ditandai oleh eksperimental / hubungan kebudayaan.
4. Sudahkah satu memori yang baik untuk secara lisan menyajikan ide-ide dan informasi khususnya jika relevan.
5. Apakah lebih berorientasi pada tugas mengenai daerah-daerah bukan akademis.
6. Apakah influanced oleh figur ahli expresion kepercayaan atau keraguan dalam kemampuan murid-murid
7. Lebih menyukai menarik dari unstimulating prestasi tugas.
8. Gaya berselisih dengan lingkungan sekolah tradisional
Gaya analitis

1. Mampu menerima  informasi dari gambaran keseluruhan (berfokus pada detail).
2. Memamerkan squential dan tersusun berpikir.
3. Lebih dengan mudah mempelajari bahan-bahan yang mati dan bukan perseorangan.
4. Sudahkah satu memori yang baik untuk gagasan abstrak satu informasi menyimpang.
5. Apakah lebih berorientasi pada tugas mengenai akademis-akademis.
6. Tidak sangat dipengaruhi oleh pendapat orang lain.
7. Tunjukkan kemampuan untuk mengotot pada unstimulating. Tugas.
8. Gaya pertandingan paling lingkungan sekolah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar